Pasar Jambe Rusak, Dua Dinas Dilaporkan Ke Kejaksaan

Uncategorized182 Dilihat

PATROLINUSANTARA.com Tangerang – Dinas perindustrian dan perdagangan resmi dilaporkan ke Kejaksaan Negeri kabupaten Tangerang oleh Barisan Perjuangan Rakyat Jelata (Barata), Rabu (27/7/2022).

Laporan ke kejaksaan negeri kabupaten Tangerang lantaran kerusakan pasar Jambe yang diduga beralih fungsi menjadi tempat pembuangan sampah.

Bukan cuma dinas perindustrian dan perdagangan aduan beregistrasi PR0237/SP/Barata-VII/2022 juga melaporkan dinas cipta karya yang kini berubah nama menjadi dinas tata ruang dan bangunan.

H. Saleh Harahap, Koordinator Barisan Perjuangan Rakyat Jelata kepada wartawan mengaku, surat aduan tersebut adalah bentuk dari kekecewaan warga kepada kedua dinas tersebut yang dinilai gagal dalam membelanjakan uang rakyat.

“Uang yang digelontorkan untuk membangun pasar tersebut tidaklah sedikit dan kerusakan yang terjadi dipasar itu diduga lantaran ada indikasi pembiaran dari kedua dinas itu,” Ungkap H. Saleh Harahap.

Masih menurut H. Saleh, Selain ada dugaan pembiaran, pemerintah kabupaten Tangerang juga dinilai gagal dalam melakukan kajian atas pembangunan pasar itu.

“Kajian asal asalan alias ngawur membuat gagal beroprasi pasar itu, ditambah lagi bukannya melakukan evaluasi atas kegagalan itu malah dilanjutkan berlarut – larut sehingga menimbulkan kerusakan yang parah,” jelasnya.

Selain kegagalan kajian, pasar Jambe yang kini beralih fungsi menjadi tempat pembungan sampah diperparah dengan dugaan pembiaran yang dilakukan oleh pihak pemerintah kecamatan Jambe.

“Alih fungsi dari pasar jambe itu sepertinya mustahil tidak diketahui oleh camat, yang menjadi pertanyaan kenapa baru kemarin camat jambe bersurat kepada disperindag kan aneh ini, ada indikasi camat ini bersurat hanya sebagai sarana cuci tangan atas dugaan pembiaran selama ini,” ungkap dia.

Dengan demikian, ia berharap aparat penegak hukum dapat menindaklanjuti laporan tersebut, sehingga tidak lagi ada kejadian serupa.

“Kita sudah melampirkan bukti – bukti awal yang dibutuhkan, semoga bukti yang kami lampirkan dapat lebih didalami oleh kejaksaan,” ujar H. Saleh.

Selain melaporkan, ia juga mengaku dalam waktu dekat dirinya akan menggelar aksi unjuk rasa dikantor bupati Tangerang menuntut bupati agar melakukan evaluasi atas dugaan pembiaran yang dilakukan bawahannya.

“Segera kita buat surat pemberitahuan aksi, tuntutannya sederhana meminta pertanggungjawaban bupati atas dugaan pembiaran yang disinyalir dilakukan oleh bawahannya,” tutup dia

Dihubungi terpisah, Iskandar Kepala bidang perdagangan pada dinas perindustrian dan perdagangan kabupaten Tangerang membenarkan kerusakan yang disebutkan terjadi di pasar Jambe.

Dia merinci, kerusakan itu tersebut meliputi beberapa meja lapak yang disinyalir dilakukan oleh oknum pembuang sampah

“Itu karna mereka rusak, karna mereka buang sampah itu kan, jadi itu sudah kita koordinasikan agar tidak boleh lagi (dirusak-red),” ujar Iskandar dihubungi via selulernya.

Meski begitu, ia menampik tudingan LSM Barata yang menyebut pihaknya melakukan pembiaran atas segala kerusakan yang dialami pasar Jambe.

“Udah pernah kita tegur lisan, cuma mereka namanya masyarakat susah juga kita kan,” kata Iskandar.

Untuk mengantisipasi agar pasar tersebut tidak lagi dijadikan tempat pembuangan sampah, Iskandar mengaku telah melakukan langkah preventif dengan berkoordinasi dengan dinas lingkungan hidup dan kecamatan Jambe.

“Alhamdulilah kemarin LH, Kecamatan Jambe sudah turun dan sekarang diportal,” ucapnya.

(Haharap)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *